Dah berzaman sambut hari ibu, ada yang dakwa bercanggah syarak? Ini penjelasan dan nasihat mufti

Oleh ADINDA

Hukum menyambut Hari Ibu adalah dibenarkan dan tidak bertentangan dengan syarak kerana ia bukan perayaan keagamaan.

Mufti Wilayah Persekutuan, Datuk Prof. Madya Dr. Luqman Abdullah, berkata sambutan ini bertujuan untuk menghormati seorang ibu serta menunjukkan penghargaan atas segala jasa dan pengorbanannya dalam mendidik dan membesarkan anak-anak.

Menurutnya, sambutan Hari Ibu pada masa kini tidak berkaitan dengan agama, sebaliknya ia hanya dianggap sebagai satu adat.

Baca Artikel Penuh